KETERAMPILAN MENGELOLAH KELAS: semangat unutk belajar

 

1. Pengertian Pengelolaan Kelas

Menurut Mulyasa dalam Suwarna (2006:82)”pengelolaan kelas adalah keterampilan guru mencipta kan dan memelihara kondisi belajar yang optimal apabila terjadi gangguan dalam proses belajar mengajar.”

Pendapat yang sama dikemukakan oleh Usman (2005:97)”pengelolaan kelas adalah keterampilan guru untuk menciptakan dan memelihara kondisi  belajar yang optimal dan mengembalikanya bila terjadi gangguan dalam  proses belajar.

Pendapat lain dikemukakan oleh Darmadi (2010:6) bahwa pengelolaan kelas adalah seperangkat kegiatan untuk mengembangkan tingkah laku siswa yang diinginkan,mengulang atau meniadakan  tingkah laku yang tidak diinginkan,dengan hubungan-hubungan interpersonal dan iklim sosio emosional yang positif serta mengembangakan dan mempermudah organisasi kelas yang efektif.

Dari beberapa pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa pengelolaan kelasadalah seperangkat  kegiatan yang diciptakan oleh seorang guru untuk mengembangkan tingkah laku siswa yang positif,mengembangkan hubungan interpersonal,iklim sosio emosionalserta mengembangkan dan mempertahankan organisasi kelas yang efektif sehingga kondisi belajar terpelihara dengan baik.

2. Tujuan Keterampilan Mengelola Kelas

menurut Darmadi (2010:6)tujuan mengelola kelas adalah untuk membuat siswa yang ada didalam kelas dapat belajar dengan optimal dan mengatur sarana pembelajaran serta mengendalokan suasana belajar yang menyenangkan untuk mencapai tujuan belajar.

3. Komponen-komponen Keterampilan Mengelola Kelas

Menurut Suwarna (2006:83) ada 2 komponen keterampilan mengelola kelas yaitu:

  • keterampilan yang berhubungan dengan penciptaan dan pemeliharaan kondisi     belajar yang optimal(bersifat preventif).Keterampilan ini berkaitan  dengankemampuan guru dalam mengambil inisiatif dan mengendalikan   kegiatan pembelajaran sehingga berjalan secara optimal, efisien dan efektif.Keterampilan tersebut meliputi:

a) menunjukan sikap tanggap

b) memberi perhatian

c) memusatkan perhatian kelompok

d) memberikan petunjuk yang jelas

e) menegur siswa yang bertingkah laku mengganggu dikelas dengan

    bijaksana

f) memberi penguatan

  • Keterampilan yang berhubungan denganpengembalian kondisi belajar yang optimal.Keterampilan ini berkaitan dengan respon guru terhadap gangguan siswa yang berkelanjutan (Mulyasa dalam Suwarana 2006:84)

4. Prinsip-prinsip Penggunaan Keterampilan Mengelola Kelas

Menurut Hasibuan dalam  Suwarna (2006:84) ada beberapa prinsip-prinsip penggunaan keterampilan mengelola kelas yaitu:

1) Modifikasi tingakah laku

Guru hendaknya menganalisis tingkah laku siswa yang mengalami masalah,dan memodifikasi tungkah laku tersebut mengaplikasikan pemberian penguatan secara sistematis

2) Guru dapat mengguanakan pendekatan pemecahan masalah kelompok

dengan cara memperlancar tugas-tugas,memelihara kegiatan kelompok,memelihara semangat siswa dan menangani konflik yang timbul

3) Menemukan dan memecahkan tingkah laku yang menimbulkan masalah.Guru dapat menggunakan seperangkat cara untuk mengendalikan tingkah laku yang keliru yang muncul dan mengetahui sebab-sebab dasar yang mengakibatkan ketidakpatutan tingkah laku tersebut,serta berusaha menemukan pemecahannya

5. Peran Guru dalam Pengelolaan Kelas

Menurut Darmadi(2010:6-7) ada beberapa peran guru dalam pengelollaan kelas yaitu

1) Peranan guru dalam pengelolaan kelas adalah

a)   Memelihara lingkungan fisik kelas

b)   Mengarahkan atau membimbing proses intelektual dan social siswa dalam              kelas

c)   Mampu memimpin kegiatan pembelajaran yang efektif dan efesien

2)  Dalam mengelola kelas sering ditemui kendala –kendala  yang  dapat menghambat  terjadinya proses pembelajaran yang efesien dan efektif

3)  Untuk menciptakan proses pembelajaran yang kondusif  selain menerapkan prinsip-prinsip pengelola juga kiat-kiat untk mengatasi kendala tersebut yaitu:

a)  Guru tidak boleh campur tangan yang berlebihan terhadap siswa

b) Guru jangan sampai kehilangan konsentrasi yang dapat menimbulkan                         kesenyapan  atau pembicaraan terhenti tiba-tiba

c)  Hindari ketidaktepatan menandai dan mengakhiri  suatu kegiatan atau guru             harus tepat waktu

d) Guru harus dapat mengelola waktu, baru hal ini dapat menimbulkan                             penyimpangan yang berkaitan dengan disiplin diri siswa.

e)  Berilah penjelasan yang jelas, sederhana, sistematis dan tidak bertele-tele.

 

2. Keterampilan Membimbing Diskusi Kelompok Kecil.

a. Pengertian diskusi kelompok

Menurut Mulyasa dalam Suwarna (2006:79) “diskusi kelompok adalah suatu proses percakapan yang teratur, yang melibatkan sekelompok orang dalam interaksi tatap muka yang bebas dan terbuka, dengan tujuan berbagi informasi/pengalaman, mengambil keputusan atau memecahkan suatu masalah.

Pendapat yang lain dikemukakan oleh Usman (2005:94) “diskusi kelompok adalah suatu proses yang teratur yang melibatkan  sekelompok orang dalam interaksi tatap muka yang informal dengan berbagai pengalaman dan informasi, pengambilan kesimpulan/pemecahan masalah.

Dari kedua pendapat dapat disimpulka bahwa diskusi kelompok kecil adalah suatu proses yang teratur, yang melibatkan  sekelompok orang dalam interaksi tatap muka secara informal untuk berbagi informasi dan pengalaman serta mengambil kesimpula / pemecahan masalah.

a) Tujuan membimbing diskusi kelompok kecil menurut Mulyasa dalam Suwarna      (2006:80)”keterampilan membimbing diskusi kelompok kecil bertujuzn                   sebagai berikut:

1)  Siswa dapat saling member informasi atau pengalaman dalam menjelajahi               gagasan baru atau masalah yang harus dipecahkan oleh mereka.

2) Siswa dapat mengembangkan pengetahuan dan kemampuan untuk                               berpikir dan komunikasi.

3) Siswa terlibat dalam perencanaan dan pengambilan keputusan

b. Komponen keterampilan membimbing diskusi

Usman (2005:94-95) mengemukakan ada beberapa komponen keterampilan membimbing diskusi yaitu sebagai berikut:

1)   Memusatkan perhatian siswa pada tujuan dan topic diskusi cara-cara                yang dapat digunakan adalah sebagai berikut:

  • Rumuskan tujuan dan topic yang akan dibahas pada awal diskusi
  • Kemukakan masalah-m asalah khusus
  • Catat perubahan atau penyimpangan diskusi dari tujuan
  • Rangkum hasil pembicaraan dalam diskusi

2)   Memperluas masalah atau urunan pendapat

       Selama diskusi berlangsung sering terjadi penyampaian ide yang kurang jelas, sehingga terjadi kesalahpahaman antar anggota kelompok. Dalam hal ini tugas guru dalam memimpin diskusi untuk memperjelaskannya, yakni dengan cara:

  • Menguraikan kembali urunan tersebut hingga jelas
  • Meminta komentar siswa dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang membantu mereka memperjelas atau mengembangkan ide tersebut
  • Menguraikan gagasan siswa dengan member informasi tambahan.

3)   Menganalisis pandangan siswa

       Didalam diskusi sering terjadi perbedaan pendapat. Dalam hal ini guru hendaklah menganalisis alas an perbedaan tersebut yaitundengan cara sebagai berikut:

  • Meneliti apakah alas an tersebut memang memounyai dasar yang kuat.
  • Memperjelas hal-hal yang disepakati dan tidak disepakati.

4)   Meningkatkan urunan siswa

       Beberapa cara untuk meningkatkan urunan piker siswa adalah:

  • Mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang menentang siswa untuk berpikir.
  • Memberikan contoh-contoh verbal dan nonverbal yang sesuai dan tepat.
  • Memberikan waktu untuk berpikir.
  • Memberikan dukungan terhadap pendapat siswa dengan penuh perhatian.

5)   Menyebarkan kesempatan berpartisipasi

       Penyebaran kesempatan berpartisipasi dapat dilakukan dengan cara:

  • Mencoba memancing urunan siswa yang enggan berpartisipasi
  • Menegah terjadinya pembicaraan serentak dengan member giliran kepada siswa yang pendiam terlebih dahulu
  • Mencegah secara bijaksana siswa yang suka memonopoli pembicaraan
  • Mendorong siswa untuk mengomentari urunan temannya hingga interaksi antarsiswa dapat ditingkatkan

6)   Menutup Diskusi

       Hal yang dapat dilakukan seorang guru dalam menutup diskusi adalah sebagai berikut:

  • Membuat rangkuman hasil diskusi dengan bantuan para siswa
  • Member gambaran tentang tindak lanjut hasil diskusi atau tentang topic diskusi yang akan dating
  • Mengajak siswa untuk menilai proses maupun hasil diskusi yang telah dicapai

7)   Hal-hal yang harus diperhatikan dalam membimbing diskusi

  • Mendominasi diskusi sehingga siswa tidak diberi kesempatan
  • Membiarkan siswa tertentu memonopoli diskusi
  • Membiarkan terjadinya penyimpangan dari tujuan diskusi dengan pembicaraan yang tidak relevan
  • Membiarkan siswa yang enggan berpartisipasi
  • Tidak memperjelas atau mendukung urunan piker siswa
  • Gagal mengakhiri diskusi secara efektif

d. Prinsip penggunaan keterampilan membimbing diskusi kelompok kecil

Hasibuan dalam Suwarna (2006:81-82) mengemukakan ada dua prinsip

yang digunakan  dalam membimbing diskusi kelompok kecil yaitu sebagai

berikut

1) Diskusi hendaknya berlangsung dalam “iklim terbuka”

Hal ini ditandai dengan adanya keantusiasan berpartisipasi, kehangatan                    hubungan antar pribadi, kesediaan menerima dan mengenal lebih jauh topic          diskusi dan kesediaan menghargai pendapat orang lain.

Dengan demikian semua anggota kelompok mempunyai keinginan untuk                  dikenal dan dihargai dapat merasa merasa aman dan bebas mengemukakan            pendapat.

2) Perlu perencanaan dan persiapan yang matang

Perencanaan dan persiapan tersebut adalah sebagai berikut:

Topic yang dipilih hendaknya sesuai dengan tujuan yang akan dicapai, minat, dan kemampuan siswa

  • Masalah hendaknya mengandung jawaban yang kompleks, bukan jawaban tunggal
  • Adanya informasi pendahuluan yang berhubungan dengan topic tersebut agar para siswa memiliki latar belakang pebgetahuan yang sama
  • Guru harus benar-benar siap dengan sumber informasi sebagai motivator sehingga mampu memberikan penjelasan dan mengerjakan pertanyaan-pertanyaan yang dapat memotivasi siswa.

    DAFTAR PUSTAKA

    Asril,Zainal.2010.Micro Teaching.Jakarta:PT Raja Grafindo

    Darmadi,Hamid.2010.Kemampuan  Dasar Mengajar.Bandung:Alfabeta

    S uwarna.2006.Pengajaran Mikro.Yogyakarta:Tiara Wacana

    Usman,Uzer.2005.Menjadi Guru Profesional.Bandung:PT Remaja                            Rosdakarya

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: